2 min dibaca
10 May
10May
Suara Keheningan | Titus Brandsma

Titus Brandsma: Seorang suci melawan berita palsu Sarjana dan jurnalis Karmelit Belanda Titus Brandsma akan dikanonisasi di Roma pada hari Minggu. Kami berbicara dengan duta besar Belanda untuk Tahta Suci, Caroline Weijers, tentang mengapa martir Nazi Brandsma adalah orang suci yang menentang berita palsu.   

*Caroline Weijers, Duta Besar Belanda untuk Tahta Suci

Radio Vatikan: Nyonya Duta Besar, bagaimana status Brandsma dalam masyarakat sekuler Belanda saat ini? 

Caroline Weijers: Titus Brandsma adalah pria dengan banyak bakat. Sebagai seorang imam, ia terinspirasi oleh Teresa dari Avila, seorang aKarmelit, dan memiliki pandangan hidup yang sangat positif. 

Sebagai seorang pemikir, filosof dan mistikus, Titus Brandsma telah memberikan kontribusi intelektual pada debat sosial. Sebagai profesor dan rektor Universitas Katolik di Nijmegen, yang didirikan pada tahun 1923, ia berkontribusi pada emansipasi Katolik di Belanda. 

Sebagai seorang jurnalis, ia aktif dalam perkataan dan perbuatan melawan ideologi Sosialis Nasional dan Hukum Ras Nürnberg (Nürnberger Rassengesetze). Dia membela kebebasan pers (Pressefreiheit) dan mengunjungi surat kabar Katolik untuk mendesak mereka menghentikan propaganda. 

Dalam retrospeksi, semua aspek ini tentu saja membuatnya menjadi pahlawan khusus dalam hal perlawanan. Keberanian dan ketekunannya menginspirasi banyak orang di seluruh dunia dan tentunya di Belanda juga. Karena iman, harapan dan cinta - kualitas yang diwujudkan Titus - tidak hanya penting bagi umat Katolik, Kristen atau orang percaya, tetapi untuk semua orang yang berkehendak baik. 

Radio Vatikan: Orang-orang kudus sering dibaca sebagai "tokoh heroik". Demikian pula halnya dengan Titus Brandsma. Termasuk... 

Caroline Weijers: Yang menarik dari Titus Brandsma adalah dia pemberani. Dia melawan. Dia melakukan hal-hal yang sangat konkret, tetapi tanpa kekerasan (Gewaltfrei). Kepribadian kuat yang berperan dalam perlawanan - tetapi tanpa kekerasan.   

Radio Vatikan: Kedutaan Besar Belanda untuk Takhta Suci menyelenggarakan konferensi tentang Titus Brandsma dan kebebasan pers menjelang kanonisasi. Brandsma adalah salah satu penentang Nazi yang paling awal dan tidak kenal kompromi. Titus Brandsma dibunuh di Dachau pada tahun 1942 terutama karena pekerjaan jurnalistiknya. Apa yang dikatakan santo baru kepada kita hari ini tentang kebebasan pers? 

Caroline Weijers: Di antara prioritas dalam pekerjaan Kedutaan Besar Belanda untuk Takhta Suci adalah perdamaian dan keamanan, supremasi hukum dan keadilan, iklim dan lingkungan, dan hak asasi manusia, yang mencakup kebebasan berbicara dan oleh karena itu kebebasan berpendapat termasuk di dalamnya. 

Terkait Simposium tentang masa ketika Titus hidup dan bekerja, menentang penjajah yang kejam dan dibunuh, pencapaiannya sebagai jurnalis dan perlawanannya terhadap Dritte Reich, dengan referensi khusus kepada Edith Stein. Tetapi ini juga merupakan kesempatan untuk memeriksa relevansi sosial saat ini dari apa yang diperjuangkan Titus Brandsma. Oleh karena itu, simposium akan diakhiri dengan diskusi panel dengan beberapa anggota Asosiasi Jurnalis Vatikan tentang tantangan jurnalisme dan pencarian kebenaran di era berita palsu (Fake News) dan media sosial.   

Radio Vatikan: Perbedaan antara Beato dan Santo adalah bahwa yang diberkati adalah yang dihormati untuk gereja lokal atau komunitas agama mereka masing-masing. Orang-orang kudus berlaku untuk seluruh Gereja universal. Sejauh mana Titus Brandsma dari Belanda menjadi model bagi seluruh dunia Katolik dalam pengertian ini? 

Caroline Weijers: Nilai-nilai yang disebarkan dan diwujudkan oleh Titus Brandsma adalah komitmen sosial (soziales Engagement), inklusi, cinta melawan ketidakadilan, permusuhan dan ketidaksetaraan, dan keberanian dalam menghadapi kejahatan. Nilai-nilai ini melampaui geografi dan agama. Karena itu saya akan melangkah lebih jauh dari yang tersirat dalam pertanyaan Anda. Brandsma tidak hanya menjadi contoh dan inspirasi bagi umat Katolik di seluruh dunia, tetapi juga bagi orang-orang tanpa memandang latar belakang agama atau non-agama mereka. Dan di hari ini dan bahkan selanjutnya. (berita vatikan - gs)

Diterjemahkan oleh P. Ino,O.Carm

21Feb
Komentar
* Email tidak akan dipublikasikan di situs web.