Maria sebagai Ibu Juruselamat


2 min dibaca

Dari sudut pandang manusia, Maria memiliki hubungan langsung dengan Kristus, karena hasil dari hubungan antara ibu dan anak. Oleh karena Yesus tidak datang ke dunia sebagai manusia biasa, tetapi sebagai penebus ilahi-manusiawi, kelahiran-Nya sebagai manusia merupakan peristiwa yang luar biasa dan bermakna.
Leo Kardinal Scheffczyk mengatakan bahwa wanita yang dipilih untuk menjadi ibunya sudah terpesona oleh karya penebusan dan sejak awal mengambil posisi penting di dalamnya. Maria dipilih menjadi Bunda Juruselamat. Gelar ibu bagi Maria, yang ditemukan di semua Injil (dan dalam Kisah Para Rasul), tidak dipahami sebagai sebutan umum manusia yang hanya mengungkapkan hubungan keluarga biasa, melainkan hal itu sudah beresonansi dengan penghargaan dan pengakuan khusus dari wanita ini karena dia adalah ibu Yesus atau, seperti yang dikatakan Elizabeth, “ibu Tuhanku” (Luk 1:43). Karena gelar “Tuhan” (kyrios) bagi Kristus adalah sebutan nama Allah, seperti yang dimaksud ibu Maria di sini, adalah “keibuannya yang luar biasa mesianis dan ilahi. Itulah sebabnya ia juga yang diberkati di antara wanita” (Lk 1:42), yang keibuannya jauh lebih tinggi daripada semua ibu.
Makna mesianik dan penyelamatan keibuan Maria tidak hanya diakui oleh para penulis Injil. Ini sudah muncul dalam sebuah pernyataan yang mendahului penulisan Injil dan yang mungkin merupakan kesaksian alkitabiah paling awal tentang Maria. Dalam surat Rasul Paulus di Galatia (ditulis antara 48-58) dikatakan sehubungan dengan pernyataan tentang misi Kristus, Putra Allah yang primordial dan kekal: “Ketika kepenuhan waktu telah tiba, Allah mengutus Putra-Nya, dari seorang wanita dan dari ketaatan pada hukum. Dia seharusnya menebus mereka yang berada di bawah hukum, sehingga kita dapat diterima sebagai anak-anak” (bdk. Gal 4,4-6).
Di sini dikatakan pertama-tama bahwa Anak yang diutus oleh Tuhan menjadi manusia sejati dan dilahirkan dalam kelahiran duniawi akan datang, untuk tujuan penebusan. Dengan latar belakang cerita yang dimulai dalam waktu yang tak terbatas, kedatangan Anak Allah disebut pemenuhan waktu. Ini seperti sebuah “kepercayaan” (Credosatz) tentang makna unik dari inkarnasi Juruselamat ilahi.

Kutipan dari Gal 4: 4 mungkin adalah referensi pertama waktu untuk wanita yang adalah ibu Kristus. Tentu saja, nama wanita ini tidak disebutkan di sini. Hal ini membuat beberapa penafsir percaya bahwa Paulus belum mengetahui tentang asal mula Kristus yang sebenarnya dan tentang arti ibunya, yang akan menjadi aneh mengingat hubungannya dengan penginjil Lukas (lih. Kol 4:14). Sebenarnya, Paulus merasa puas pada poin ini, di mana kepentingan dalam Kristus sebagai Anak Allah yang sudah ada sebelumnya mendapat prioritas, dengan menekankan misteri inkarnasi Kristus seperti itu (mirip dengan Rom 1: 3 dan Flp 2: 6). Sekalipun dia tidak menyebut nama Maria, dia telah menghubungkan rahasia Anak Allah yang kekal, yang turun ke manusia, dengan ibu manusianya. Ini mengatakan: pernyataan dari Gal 4:4 milik “wanita” dan ibu yang melahirkan Juruselamat.
Ini sudah menunjukkan di sini bahwa pernyataan paling orisinal dan esensial dari Perjanjian Baru tentang Maria merujuk pada “Bunda Tuhan”. Tetapi itu berarti keibuan “ilahi” yang bersifat mesianik, yang penting bagi iman. Ini juga memperjelas hubungan yang erat antara Kristus dan Maria, di mana makna Maria dan subordinasinya berlabuh di bawah Kristus, di sini Keibuan Allah sudah dinyatakan di dalamnya” (A. Ziegenaus, Mariologie, 71).

Injil kemudian menekankan ciri-ciri individu yang penting dalam sosok Bunda Tuhan. Proklamasi kepada Maria yang dilaporkan dalam kisah masa kecil Lukas sangat penting (Luk 1:26-38). "Kisah masa kecil” Lukas (Luk 1:5-2:52), yang ternyata merupakan sumber kebenaran Maria yang kaya, diberikan menurut genre sastra sebagai tafsir teologis dengan tambahan yang mendidik, sebagai midrash atau sebagai Haggadah (penjelasan teologis kitab suci dengan penerapan pada kehidupan), karena itu kandungan historisnya tidak perlu diragukan lagi muncul dari kekuatan alam dan mengatasi seseorang secara alami.
Menurut penjelasan ini, alasan menjadi ibu tidak terletak pada kemampuan alami seorang ibu, tetapi karena Roh Kudus (Luk 1:35) Hal ini memperjelas bahwa keibuan ini adalah panggilan unik dan tindakan ilahi dari kasih karunia Allah dalam diri seorang wanita. Panggilan rahmat tetapi tidak pernah mengungkapkan secara kompulsif tentang seseorang. Dia selalu menuntut jawaban gratis, yang Maria berikan tanpa syarat: „Lihat aku ini hamba Tuhan.“ (Luk 1:38)
Menjadi ibu secara sadar dan tanpa syarat pada dirinya sendiri, tanpa mengetahui sejak awal bagaimana Mesias akan melaksanakan pekerjaan-Nya dan bagaimana dia harus melaksanakan pelayanan perdananya kepada-Nya. Jadi ucapan ya ini pada saat yang sama merupakan ekspresi dari keyakinannya yang tak tergoyahkan. Ini memainkan peran yang sangat penting dalam keibuan Mesias sehingga keibuan Maria ditentukan oleh kekuatan iman dan kekuatan roh.

Realitas aspek jasmani dari keibuan ini secara sederhana dinyatakan dalam kisah kelahiran (Luk 2:1-7) tanpa mengurangi rahasia yang diungkapkan di dalamnya, dengan penekanan juga pada pengabdian manusia-ibu yang dengannya Maria menjalankan tugas keibuannya. „Dia membungkusnya dengan lampin dan membaringkannya ke dalam palungan" (Luk 2:7). Juga dengan representasi di Bait Suci yang ditentukan oleh hukum (Luk 2:22-40) seperti pencarian Yesus berusia dua belas tahun di Yerusalem (Luk 2:41-52) dia membuktikan keibuan yang penuh pengabdian yang dengannya dia mengelilingi dan menghargai masa kanak-kanak Yesus.
Namun demikian, pengabdian manusia ini terkait dengan keyakinan akan misteri manusia ilahi yang tersembunyi pada anak ini. Itulah sebabnya hubungan antara ibu dan anaknya menunjukkan sifat kontemplasi dan kontemplasi yang sebaliknya tidak terlihat di lingkungan manusia. Sifat ini ditegaskan dengan pernyataan: „Ibunya menyimpan semua perkara ini di dalam hatinya“ (Luk 2:51). Juga tidak berkurang oleh sikap alami yang pada gilirannya ditunjukkan oleh anak itu kepada ibu dan ayah kandungnya, seperti yang dibuktikan dengan kata: „Dia tunduk kepada mereka“ (Luk 2:51). Bahkan penginjil, yang menilai hubungan ibu-anak yang unik ini mengungkapkan bahwa sebuah misteri berlaku di sini. Bagaimanapun, perlu dicatat bahwa Yesus yang berusia dua belas tahun, setelah kejadian di bait suci, berkata kepada orang tuanya: „Apakah kamu tidak tahu bahwa saya harus berada di rumah Bapaku?“ (Lk 2:49). Hal ini menunjukkan bahwa ketundukan Yesus pada kehendak Bapa-Nya mendahului dan melampaui semua ikatan manusia.

Injil Matius juga menawarkan cerita masa kanak-kanak (Mat 1:18-2.23), yang, bagaimanapun, diambil dari sumber yang berbeda dan dirancang dari sudut pandang teologis yang berbeda dengan catatan Lukas. Penginjil pertama menceritakan awal kehidupan Yesus lebih dari sudut pandang Yusuf, ayah sah Yesus. Penginjil mengaitkan dengan dia keputraan Kristus yang ditekankan oleh Paulus dalam suratnya kepada umat di Roma 1: 3, yang juga disebutkan Luk 1:27 karena itu sesuai dengan legitimasi keselamatan-sejarah dari Mesias (menurut pemikiran alkitabiah Maria menjadi anggota rumah David melalui pernikahannya dengan Yusuf). Maria, bagaimanapun, berdiri di sisi anak itu.
Hubungan unik antara ibu dan anaknya muncul dalam formula, yang telah menjadi stereotip: Anak dan ibunya "(Mat 2:13; 14:20:21). Ibu berhubungan dengan anak dan mendapatkan arti khusus dari hubungan ini. Benar Markus bahwa dia adalah penulis Injil pertama dan paling awal yang menamai ibu Tuhan. Yesus adalah „anak Maria“ (Mrk 6: 3).

Perlu dicatat bahwa penamaan ibu dengan nama anak cukup tidak biasa pada saat itu. Penafsiran yang meyakinkan dari keadaan ini adalah bahwa Yusuf tidak disebutkan karena kematiannya, melainkan untuk menekankan arti unik keibuan Maria, yang berbatasan dengan gagasan keperawanan. Selain itu, penginjil ini suka menempatkan Yesus dalam lingkaran keluarganya („ibu dan saudara-saudaranya“, Mrk 3: 31-35), meskipun pandangannya sudah diarahkan ke keluarga spiritual baru (Mrk 3:34).

Rm. Inocentius I. Sigaze, O.Carm

Komentar
* Email tidak akan dipublikasikan di situs web.