1 min dibaca
Suara Keheningan | RP. Inosensius I. Sigaze, O.Carm

Ada beberapa pokok pikiran dari inspirasi bacaan hari Minggu Biasa ke-26:

Am 6, 1a.4–7 | 1 Tim 6, 11–16 | Lk 16, 19–31

 
1. Bukan hanya kemiskinan orang miskin yang membuat semua kekayaan dipertanyakan. Dan bahaya di mana orang kaya hidup sebenarnya bukanlah soal kehilangan kekayaan mereka, tetapi lebih dalam hal mempertahankannya. Hal ini karena orang kaya tidak dapat melihat apa pun selain kekayaan mereka. Bahayanya adalah bahwa tidak ada ruang untuk kekayaan Allah, untuk cinta dan kenyamanan-Nya, dalam kehidupan orang kaya.

2. Abad ke-8 SM adalah masa kemakmuran politik dan ekonomi bagi kerajaan utara Israel. Negara ini baik-baik saja, setidaknya bagi mereka yang memiliki uang dan kekuasaan. Amos harus mengumumkan penghakiman Allah kepada mereka. “Celakalah bagi yang ceroboh, bagi yang percaya diri!”
Tentu hal itu tidak membuat seorang Nabi bahagia ketika ia datang dengan celaan dan ancaman. Dia melihat kelas penguasa melupakan tanggung jawab mereka untuk orang miskin di antara umat Tuhan, dan dia tahu ke mana arahnya.

3. Bacaan ini berbicara tentang "pengakuan yang baik" dua kali: pertama tentang pengakuan baptis Timotius, jika ini tidak berarti sumpahnya ketika ia mengambil alih jabatan uskup; kemudian dari pengakuan Yesus, yang bersaksi tentang kebenaran Allah melalui Firman-Nya dan penderitaan-Nya sampai mati. Timotius disebut "abdi Allah": Melalui baptisan dan pengudusan sebagai uskup, Roh Allah hidup di dalam dirinya, ia menentukan hidupnya dan perilaku jabatannya. Seperti Kristus, Timotius harus bersaksi tentang kebenaran dan kesetiaan Allah.

4. Lukas mengikuti kata-kata Yesus tentang kekayaan dan kemiskinan lebih dari penginjil lainnya. Perumpamaan tentang orang kaya dan Lazarus yang miskin diceritakan kepada mereka yang merasa aman dalam kekayaan dan kedudukannya. Barang-barang, besar atau kecil, menjadi kendala serius bagi orang-orang ini. 

Panggilan Tuhan tidak dapat mencapai hati mereka, mereka selalu sibuk. Lalu bagaimana orang kaya itu bisa diselamatkan? 

Satu jawaban ditemukan dalam Lukas 18:27: “Apa yang tidak mungkin bagi manusia, mungkin bagi Tuhan.” Tuhan dapat membuka hati setiap orang, bahkan orang kaya, terhadap panggilan-Nya.

Karena itu baiklah kita renungkan ini:

5. Roti yang Anda tahan adalah milik mereka yang lapar, pakaian yang Anda simpan di lemari untuk yang telanjang, sepatu yang membusuk untuk yang bertelanjang kaki, perak yang Anda kubur untuk yang membutuhkan. Tetapi Anda bermuka masam dan tidak dapat didekati, Anda menghindari bertemu dengan orang miskin agar Anda tidak dipaksa untuk memberi sedikit pun. Anda hanya tahu satu pidato: Saya tidak punya apa-apa dan tidak bisa memberi apa-apa karena saya miskin. Ya, Anda benar-benar miskin: miskin dalam cinta, miskin dalam kepercayaan kepada Tuhan, miskin dalam harapan abadi. (Basilius dari Kaisarea, abad ke-4).

Komentar
* Email tidak akan dipublikasikan di situs web.